Thought via Path

Kumat ditengah sesi latihan dan ngejuprak pisan dan terjin bebas ke lantai itu … Ayo sehaaaat, kamis itu harinya loh Re! – Read on Path.

super trip in early 2013

Yak, akhirnya 2013 dateng juga which means to open a new day with another new spirit. Januari. Bulan buat memulai awal tahun, dan bulan buat rencana super trip yang udah di susun seindah mungkin direalisasiin. Yap, I’ve got an appointment to travel Banyuwangi - Bali - Lombok in a week, dan semuanya dengan cara backpacking, maklum masih mahasiswa jadi milih low budget travelling buat muasin nafsu dahaga jalan jalan.

The day has come. Trip ini diisi sama anak anak setengah waras tapi full sarapnya. Ada Aceh, Adit, Ipin, Dory, Melly, sama Chai. Tapi yang really and trully backpacking cuman lima orang yang disebut duluan. Mereka berangkat pake kereta ekonomi Sri Tanjung dari Solo Jebres dan trip keliling Banyuwangi, ngelongok TN Baluran dan kegiatan so much fun lainnya. Gue sama Chai naek pesawat nyusul pas mereka udah nyampe Bali. Tapi gue dari Jakarta dan Chai dari Papua (yakalee) engga Chai dari Jogja. And then finally we met in Bali.

Gue nyusul ke losmen mereka yang ada di Poppies Lane, gue pake penerbangan sore dan ajaibnya delay, padahal katanya maskapai nomer satu endonesa. Nyampe di Bali malem dan disambut sama Badai Narelle yang lagi ngehits banget. Gue ceritanya laper dan makan di mekdi pinggir kuta, eh taunya hujan badai tornado halilintar kora kora bianglala sama balada kera lewat, dan tumpah ruah lah makanan yang mestinya udah ada di usus besar gue. Gue bertemu kawanan kereta, dan ke losmen, terus siap siap buat besoknya ngelanglangbuana di Selat Lombok. By the way gue di Bali cuman numpang lewat doang.

Di Bali gue nginep di entah gue harus nyebut itu hostel atau itu losmen atau itu rumah susun. Bingung.  Oh iya ada satu orang lagi yang belom disebut. Namanya Tyas. Dan dia itu ikut kawanan kereta. Oke gue ceritain lagi tempat nginepnya. Penginapan panca rupa ini adanya di Poppies Lane II dan deket banget sama tugu bom Legian. So, istirahat malam yang dininaboboin sama gedebag gedebug nya Legian. So fine.

Dan akhirnya pagi menyapa and say Hi sambil bilang “cyin”. Matahari kenapa jadi ngondek? Mungkin gara gara Badai Narelle. Tapi sebenernya Narelle itu siapa sih? Bisa bisanya dia punya badai dan dilepas gitu aja. Kurang kerjaan emang. Oke skip. Trip ke Gili Trawangan pun dimulai. Kita semua naik elf punya travel yang maha baik karena ngasih harga super murah akibat proses negosiasi dengan Aceh. Mungkin Aceh nurunin bh dikit makanya dikasih harga murah. Dan perjalanan delapan kawanan ini dimulai bersama 2 orang yang kami anggap strangers karena mereka bule dan kami pribumi, karena mereka putih dan kami semi putih. Baiklah perjalanan ke Pelabuhan Padang Bai pun dimulai.

Nyampe di Padang Bai gue pikir bakal kaya Tanjung Priok atau Merak yang lokasinya gak manusiawi banyak truk bombai (truk gede yang suka ada di film India dari Bombay) dan air laut yang super butek. Ternyata men ternyata, lautnya jernih banget kaya abis di filter pake kaporit ampe ikan cupang aja keliatan berenang di laut. Dan dengan gagah berani kami naik kapal ferry dan duduk di deck atas. Gak duduk doang sih. Duduk dan tidur dan duduk lagi sih. Guling guling juga malah. Sambil main hula hoop dan goyang bolo bolo (fiktif belaka) tapi main perosotan sama kapten kaptenan (yang ini beneran) saking abis tidur, bangun, tidur, dibangunin, ditidurin, dibangunin lagi, tetep aja masih dilaut dan ombaknya makin kenceng dan tinggi, setinggi apa? ratusaaan (engga itu cuman iklan doang). And FYI itu ternyata ferry terakhir yang diberangkatin karena cuaca buruk padahal pelabuhan baru dibuka lagi abis ditutup seharian kemarennya. And I feel like sailor man untung gak kaya popeye yang harus makan bayem. Tapi gue suka bayem sih, enak. Apalagi kalo pake jagung, pake nasi anget. Mantap kali. Belinya di kantin bu haji, pake dada ayam yang lebih gede daripada dada jupe. Eh ini kenapa jadi cerita makanan. Oke lanjut ceritain gue jalan jalan ke Gili Trawangan.

Voila. Nyampe juga di Lombok. Pelabuhan Lembar. langsung ajalah naek elf lagi dengan formasi yang sama plus bapak bapak entah siapa dan punya urusan apa yang wanginya semerbak ngalahin wangi body shop. Keleyangan kan seisi elf. Wanginya wangi ketek loh. Asem. Dan perjalanan buat menggapai Gili Trawangan pun dilanjutkan. Lewat lembah gunung Rinjani lewatin sodara sodara alias monyet monyet yang udah nangkring di pinggir jalan minta kacang kaya orang orang yang suka nangkring kalo malem dateng di daerah parung sambil dagangin paha buat sopir truk bombai. Ternyata pas nyampe Pelabuhan Bangsal. Step akhir buat nyebrang ke Gili Trawangan.  Pelabuhannya ditutup, dan lagi lagi karena ulah Narelle. Akhirnya blusukkan lewat semak semak buat masuk pelabuhan bayangan dan setelah nunggu lumayan bentar tapi agak lamaan dikit ampe bisa beli siomay dulu, kita naek perahu kayu yang harusnya diisi ampe 30 orang lebih cuman diisi sama 12 orang plus babang tukang perahu 2 orang. Daaaaan ditengah laut turun ujan badai dan Narelle pun say Hi sambil ngedip ngedip plus melet melet juga, alhasil basah.

Sampai basah dengan indah mendarat di tempat yang gak pernah dibayangin sebelumnya, tempat yang akhirnya bikin kami nampak seolah jadi strangers di negri sendiri. Soalnya isinya bule semua dan kami buluk semua. Jadi pas lah digodain babang tukang sewa sepeda sama babang cidomo yang super mahal. And we got some hostel to host us. Dan tempatnya enak juga lah. Lalu mulailah penjelajahan Gili Trawangan pun di mulai. Hari pertama di Gili Trawangan cuman diabisin sama santai santai di hostel yang isinya cuman sekawanan semak belukar (bukan, isinya cuman kita doang), baru nyampe hostel udah ditawarin paket snorkeling and the bla bla bla. Niat ngambil untung karena yang nawarin itu paket adalah babang babang yang jaga hostelnya, ternyata malah kena semi tipu, karena harganya malah jadi lebih mahal. Kita juga disuruh makan di cafe yang babang babang tadi jaga hostel, karena dia jaga itu cafe juga, dan bilang makanannya murah meriah di pinggir pantai. Eh ternyata pas sampe lokasi, meriah sih dan harganya pun meriah buat kantong para backpacker ini. So, we’ve got second “semi tipu”. Dan berhubung nyampe sininya juga rada sorean, jadi cuman bisa jalan kekong di pulau ini. Abis capek jalan, baliklah ke hostel dan tidur soalnya besok mau snorkeling di ketiga gili. Gili Trawangan, Gili Meno, sama Gili Air. Sayangnya disana gak ada Gili Gili, padahal makanannya enak dan bisa belanja baju. (Wooy itu mah restoran sama outlet di bogor, ngiklan nih) Gili Gili bukannya lagu betawi? Ini dia si Gili Gili (Jali Jali keles). Oke stop, udah gak lucu. Mending tidur aja. Soalnya nulisnya juga udah ngantuk. Bye sampai bertemu lagi di dorce show!! (Salah lapak).

me with Christine Gaffner and Jim, the volunteers from United States of America who have job to accompany the YES Students from Indonesia to go to United States who would have experiences to be exchange students. i’m gonna miss you all guys, next time if they back to Indonesia their have to give some merchandise from there. ulala…

me with Christine Gaffner and Jim, the volunteers from United States of America who have job to accompany the YES Students from Indonesia to go to United States who would have experiences to be exchange students. i’m gonna miss you all guys, next time if they back to Indonesia their have to give some merchandise from there. ulala…

Wonderful Twelve

Tahun 2012 yang menurut legenda Bangsa Maya bakal jadi akhir kehidupan di dunia ini, buat gue adalah tahun yang banyak keajaiban. Tahun yang gak bakal gue lupain dimana banyak banget kejadian dan resolusi yang gue bikin jadi kenyataan. Kejadian yang emang gak semuanya manis kaya kembang gula atau gulali yang abang abang jual di Kota Tua yang warnanya banyak bet yang nempel nempel di behel gue, ada juga yang pait kaya kopi item buat di jadiin sajen yang biasanya kalo di Jawa disimpen dibawah pohon beringin, dan semuanya terjadi cepet banget kaya Schumacher lagi ngebut di pengkolan Haji Jaja *yakalee*. Cerita bahagia wonderful twelve gue berawal dari jadinya Tugas Akhir gue di awal Januari, tulisan ilmiah yang jadi syarat kelulusan gue sebagai ahli madya di IPB. Walaupun gak mulus kaya pipinya orang Korea, tapi perjuangan gue yang tiap pagi harus bawa ember isi aer buat nerawang dosen pembimbing ada dimana karena doi sibuk luar biasa dan gak mau di sms bahkan di telepon berbuah manis, dan gue bisa lulus di bulan Maret, 2,5 tahun lebih sedikit buat jadi ahli madya jebolan IPB yang peraturannya kalo dibacain gak bakal beres ampe tujuh turunan saking banyak dan penuh misterinya.

Januari sampe Maret jadi bulan bulan penentuan masa depan gue, jadi bulan buat gue ngelatih kesabaran dan lebih beretika. Maklum soalnya gue amat sangat selengekan dan gak tau aturan. Di bulan Maret juga gue buat pertama kalinya bisa nginjek tanah dan ngehirup negeri asalnya orang orang terkenal dunia. Gue sama mamike nekadin diri pergi ke Los Angeles, karena gue ada interview sama dekan School of Film and Television Loyola Marrymount University buat jadi salah satu mahasiswa Film Studies nya. Selama dua minggu ada di rumahnya paman sam, dan banyak kejadian yang gak diduga, dari norak ampe sok ngota, but it was so much fun.

Bulan Mei gue dapet amplop ungu sama merah yang isinya ternyata ucapan selamat kalo gue diterima jadi mahasiswa baru LMU yang dijadwalin bulan Oktober udah mulai belajar. Tapi sayang ternyata sebulan kemudian persis dua hari abis ngebayar ini dan itu, pencernaan gue bermasalah, gue kena radang usus yang udah bikin pendarahan segede gede ati ayam. Proses penyembuhannya ini yang makan waktu lama, bukan karena radang ususnya tapi karena partikel partikel yang gak bisa gue sebutinlah yang bikin gue buat milih tetep stay deket mamike aja. Akhirnya karena masalah kesehatan dan hal hal lain, gue batal belajar bareng paman sam.

Bulan Juli gue bareng D’Voice IPB ikut lomba nasional untuk pertama kalinya dan banyak banget kejadian yang unyu unyu khas anak anak remaja *apaseeh*. Di bulan Juli juga gue akhirnya di wisuda dan resmi jadi alumni program keahlian komunikasi IPB. Bulan ini juga gue dapet adek adek baru yang harus dibimbing buat lebih ngembangin ukm yang jadi tempat gue berkeluh kesah. Sebenernya ini yang bikin sedih, bukan karena wisudanya. Gue pisah dari ukm ini, ukm yang nemuin gue sama keluarga baru, gue nemuin kakak, gue nemuin adek, dan gue nemuin sahabat sahabat yang gak bisa gue deskripsiin. Gue kenal sama segawoners yang asik banget buat diajak ngehedon, makin deket sama semuanya, sama Cacat, twins Em, twins Kam, Agil, Awal, dedek Citra, dedek Sokan, aa Latif, bapake Fandy, sama om Ary. Gue juga ninggalin keseharian gue bareng The Idungs, dimana idung idung kalian, mami Sakun, oneng Hana, sama ratu pesek se-jagat Poecha.

Bulan September gue punya pacar baru, pas banget buat ngelengkapin kebahagiaan gue di ulang tahun yang ke-21. Dan persis sebulan sebelum ulang tahun, gue ditolak mentah mentah sama si jaket kuning buat jadi mahasiswanya. Bulan Oktober gue move ke Surakarta alias Solo karena ada yang nerima lebih tepatnya bersedia nampung gue buat jadi mahasiswanya, gue kuliah di program studi ilmu komunikasi, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Universitas Sebelas Maret. Gue nemuin banyak temen baru, gue ngenalin Item dari Aceh, Adit bapak Bupati Karanganyar, si perut Ipin, mamak babi Chay, bukde judes Wulan, dan si solmet Mely. Bulan November gue ikut konser perdana D’Voice IPB, and it was so amazing. Penghujung tahun yaitu bulan Desember gue mengakhiri cerita cinta *backsound Glenn Fredly* yap kisah pacaran sama pacar baru yang hampir 4 bulan dijalanin.

Inilah wonderful twelve gue yang berasa manis dan pait. Tahun 2012, terlalu banyak kejadian super amazing. And welcome 2013!!.

Bogor - Surakarta

Jalan gue buat jadi sarjana rada sedikit bikin galau, eh bukan sedikit tapi sangat bayak galau bin risau, dari gue mau sama paman sam, mau pake jaket kuning tapi gak diterima padahal udah prepare sedemikian rupa ampe tiap malem stay ngulik angka angka di beberapa fast food resto nyang ada di Bogor sama twins, ampe kecelakaan segala itu twins, ampe udah apal bet itu bentuk soal, dari buku yang setebel kitab masih mulus ampe rombeng kaya buku bekas kebawa tsunami atau bajir lahar dingin merapi, dan terakhir mau di bumi pertanian lagi kaya almamater sebelumnya tapi gak ada jurusannya, mau alih jenis ke manajemen tapi gak minat malah lebih berpassion buat masuk jurusan ilmu gizi, entah setan apa yang ngelewat ampe pengen banget punya gelar S. Gz., dan di ketiga opsi ini gak bisa, pertama udah masuk keterima dan udah bayar segala macem gak bisa karena masalah kesehatan, yang kedua ditolak mentah mentah padahal udah ikut tes dan banyak gagal di soal Bahasa Indonesia, yang ketiga gak ikut tes sama sekali karena kefokusan sama si jaket kuning, alhasil karena ngebet banget buat jadi sarjana secepatnya, akhirnya ada opsi terakhir yang dikasih tau Aiy temen kampus, kalo masih ada universitas negeri yang buka pendaftaran ekstensi, yaitu di Surakarta alias Solo, pertama gak mikir lama lama yang penting kuliah aja, tes lah di Universitas Sebelas Maret dan akhirnya ada universitas yang mau nampung gue jadi mahasiswanya.

Akhirnya secara resmi tanggal 1 Oktober 2012 gue jadi warga Surakarta, yang bertengger di kosan tanpa nama yang akhirnya gue kasih nama sendiri, gue ngekos di The Sarjono, 2nd floor, room 3, Jl. Surya 2, Panggungrejo, Jebres, Surakarta dan persis di depan kamar agak mencong dikit tempat bertenggernya Aceh bin Item alis Dedy temen waktu di IPB dan ternyata di UNS jadi temen sekelas.

Awal mula hidup di negeri orang yang awalnya gue gak suka banget denger Bahasa Jawa gegara ada temen mamike yang seorang Jawa yang kalo ngomong medok banget, menggebu gebu, dan pake kuah, udah gitu nyebelin karena suka gangguin dan ngatain gue, plus dandanan norak, lusuh bin kumel alias kucel, disitulah gue gak suka dengerin orang ngomong bahasa jawa juga orang jawanya, agak stereotipe sih tapi emang mindset gue kaya begitu, dan ternyata gue ketulah sama omongan gue sendiri, gue bakal stay dilingkungan yang suasana dan budaya jawanya kentel banget selama dua tahun kedepan.

Awal mula kehidupan gue di bumi sultan ini, gak ada betahnya sama sekali. Tiap weekend gue balik ke Bogor karena gue masih ada kewajiban latihan D’Voice IPB buat konser tahunan pertama, tapi yang paling bikin gak betah sebenernya bukan itu aja pertama karena gak bisa jauh dari mamike, kedua karena gak ada temen yang klop sama pergaulan gue, ketiga jauh dari pacar. Ini semua karena menurut gue Bogor - Surakarta itu masih deket dan masih terjangkau, harusnya lebih jauh sekalian *yakalee*. Gue ngerasa gak nyaman sama sekali apalagi gak punya temen yang sepikiran. Satu bulan kemudian gue dapet amplop dari Istituto di Moda Burgo Indonesia kalo gue bisa jadi salah satu mahasiswanya, makin gedelah ke-gakbetah-an gue di Surakarta ini, dan gue berniat buat pindah.

Emang nasib gue buat tetep stay di Surakarta ini, sekolah mode yang gue maksud bukan setingkat bachelor tapi diploma, ya kalo begitu sama aja dong sama ijazah yang udah gue dapetin, maksud pengen cepet jadi sarjana eh ini malah makin lama, yasudahlah gue netepin buat netep di UNS ini, yang lama kelamaan gue udah dapetin temen temen deket selain temen IPB, gue kenal sama calon Bupati Karanganyar yang ngecengin model kudungan, gue kenal manusia yang bentukannya perut semua yang udah jadi kekasih hatinya Item, gue kenal sama buntelan babi yang jadi mamak gue, gue kenal sama mbak muka judes padahal baik hati yang jadi bukde gue, gue juga kenal sama gadis rock asal Tegal solmet gue kalo udah tidur bejejeran kaya ikan pindang dan dengan baik hatinya minjemin gue motor gigi buat belajar. Intinya gue udah mulai betah di Surakarta ini, dan ternyata orang jawa itu baik baik.

The First National Festival

Entah harus ngomong apa pas ternyata gue kepilih buat ikutan FPS ITB XXIII (Festival Paduan Suara) di Bandung, soalnya pas ada audisinya nama gue gak masuk ke dalem daftar dikarenakan suara gue yang galau, pas audisi aja terjadi kegalauan, soalnya gue udah belajar materi lagu buat suara alto (suara rendah perempuan) yang baru beberapa bulan gue dipindahin ke kelompok suara ibu ibu jahat, dan ternyata pasa audisi gue dikembaliin ke suara awalnya yaitu suara tenor (suara tinggi laki2) dan alhasil gue gak bisa ngapa ngapain, cuman bisa muter muter lari lari kecil di ruang audisi, dan pas pengumuman nama gue gak disebut, gimana dong perasaannya?! Kecewa sih iya, sedih sih banget, gak tau deuh semuanya numplek jadi satu, ampe setelah audisi itu gue kembali jadi tenor dan turun tingkat dari tenor 1 ke tenor 2 karena suara gue yang semakin membesar dan menggelap gegara latihan alto, dan latihan keras ampe pengumuman resmi tim fix.

Beberapa bulan latihan buat persiapan fps, akhirnya gue masuk tim yang bakal wakilin tempat gue kuliah di Bandung bulan Juli 2012, dan di persiapan ini semua gundah gulana, berantem beranteman, nangis nangisan, sebel sebelan, pusing pusingan jadi satu. Semu berawal dari budget yang minim dan sdm yang kurang, oke.

Persipan dimulai dari latihan 3 lagu yang bakal dibawain pas lomba entar, lagunya itu lagu klasik soalnya ikutan kategori mixed choir, lagunya Si Ch’io Vorrei Morire nya Claudio Monteverdi, This Marriage nya Eric Whitacre, sama Sholawat yang di aransemen langsung sama pelatih D’Voice IPB Asep Aryanto, selain latihan, persiapan lain yaitu bikin baju yang bakal mempercantik tim, dan gue lah yang merancang kostum tersebut, berbekal ilmu fashion yang minim, gue memberanikan diri buat gaya gayaan ala ala Gianni Versace atau ala ala Dolce Gabana merancang busana yang hasilnya masih dipertanyakan, gue aja masih serem takut mencong mencong kagak karuan, tapi akhirnya pas jadi gue bisa menyulap anak anak cewek jadi princess soalnya bajunya ada buntutnya,

Selain baju, yang harus disiapin itu akomodasi, transportasi, dan konsumsi selama lima hari di Bandung, berhubung budget minim dan tim survey dapet semuanya ke angka fantastis akhirnya gue sebagai orang Bandung memberanikan nyari yang murah meriah, dan dapatlah yang murah tapi tak usahlah diceritakan cuman membuka luka lama *apaseeh* alay bet itu.

Oke akhirnya tiba sudah bulan Juli yang dinantikan, kita ber 41 orang pergi ke Bandung, dan pas lomba ternyata baju kitalah yang paling kece, gimana dong perasaannya sebagai designer tuh baju, hobah bet ini dalem hati, walaupun gak jadi yang terbaik tapi buat kompetisi pertama ini sangat jauh dari ekspektasi apalagi kompetisi nasional kami jadi choir urutan ke-16 dari 64 choir yang ikut se-Indonesia dan dapet Diplome Tk. II, wuhuy cihuy hoya hoya bet perasaan, kompetisi ini jadi awal permulaan mimpi mimpi jadi nyata.

Hollywood Dream

Setiap orang punya mimpi masing masing, dan menurut gue tiap mimpi itu unik, dan agak ajaib.

Termasuk my hollywood dream, siapa sih orang yang gak mau nginjekin kaki dan ngehirup udara khas metropolit kota kota di negeri Obama yang jadi presidennya, mana lagi kalo bukan di Amerika *nada iklan fastfood resto* negeri yang Olga Syahputra aja elu elu in kalo ngomong sama orang, antara emang dia alay bin norak atau emang Amerika itu bagusnya kebangetan, tapi kalo menurut gue sih emang dia yang norak, lagian cuman seminggu di sono doang bangganya udah kaya dapetin harta karun Ramses III yang tenggelem di Laut Merah, *yakalee* oke kembali ke topik perbincangan, Siapa coba yang gak punya mimpi buat bisa pergi ke negeri paman sam itu, kecuali anak tk doang yang punya mimpi jadi polisi, tapi dulu gue waktu tk punya mimpi jadi tukang parkir, karena menurut gue (waktu belom akhil baligh) tukang parkir itu keren banget, cuman niup peluit dapet duit, ampe gue cobain di rumah niup niup peliut seragam polisi cilik tiap hari kamis gue di rumah, yang ada bukan duit tapi gue dilempar sepatu mamike gegara ngeberisikin isi rumah, (yalagian niup udah kayak kesetanan, dalam rumah, keliling keliling, malem malem pula, kecil kecil emang udah sarap ternyata)

Mimpi gue buat ke Amerika tumbuh pas udah gede, gue kepengen sepengen pengennya buat kuliah di sana, namun apadaya abis lulus SMA dan jadi salah satu lulusan terbaik SMA Negeri 3 Bogor dengan saweran bunga plus tari tarian pas perpisahan, gue nunda dulu kepergian gue, karena masalah kesehatan, dan akhirnya gue milih buat kuliah di kota yang sama dengan domisili gue, yaitu Institut Pertanian Bogor, alhamdulillah juga bisa keterima.

Di IPB ini, gue kuliah di program diploma jurusan komunikasi, dimana kalo mau jadi sarjana gue kudu ngelanjutin masuk kuliah ekstensi atau semacem credits transfer, disinilah kesempatan gue buat wujudin Hollywood dream gue, dimana orang lain ke Hollywood buat jadi semacem artis, pemaen pelem, penyanyi, gue malah pengen bet kuliah film disono, biar mirip miripan sama Steven Spielberg, dan akhirnya gue coba coba buat apply ke salah satu universitas swasta di Los Angeles, kok swasta kok gak negeri? Berhubung kapasitas otak gue mentok, jadi gue tau diri aja buat daftar ke private university alias universitas swasta yang metode penerimaannya lebih gampang, dan untuk apply gue gak pake agen agen macem temen temen gue yang laen, karena gue pengen buktiin daftar sendiri juga bisa dan sama gampangnya, akhirnya gue netepin hati buat milih Loyola Marrymount University di School of Film and Television, dan coba coba lah gue apply, dan ada titik terang dimana gue kudu langsung kesono buat interview sama ibu dekannya,

Akhirnya, seberes dan sekelarnya gue sidang program diploma sekitar Maret 2012 gue sama mamike menekadkan diri buat pergi ke Los Angeles siapa tau ketemu Agnes Monica atau Paris Hilton yang doyan banget update foursquare lagi ada di T3 nya LAX,

Mimpi gue buat nginjek tanah Hollywood come true, dan gue bisa jalan kaki di Sunset Boulevard, liat Kodak sama Nokia Theatre, liat gaya gaya necis ampe ke Simpang Asia buat nyari sekadar pepes ayam di restoran khas Sunda.

Selama dua minggu gue sama mamike di tanah kebahagiaan tersebut, seminggu lebih buat muterin California State, sisa seminggu buat liburan ke rumah adeknya mamike di Buffalo, NY. Perjalanan yang sangat spektakuler dimana gue sama mamike ke Disneyland benerannya, kesasar di Pasadena, makan sereal gandum selama 4 hari pertama, jalan kaki kece di Sunset Boulevard, ngeliat secara real seganteng apa Tom Hanks ampe secara norak teriak teriak alay pas liat Mariah keluar dari super market, gue berpikir gue bakal hidup bahagia dengan sekolah disini, akhirnya gue move dari LA, dan di jemput sama Tante Irma di Buffalo, akhirnya gue nikmatin suasana hijau asri perkebunan dan hutan hutan beda bet sama suasana metropolitnya LA, setelah dua minggu akhirnya pulang kembali ke dunia nyata buat ngerampungin pengurusan wisuda.

Beberapa bulan kemudian gue dapetin amplop berwarna ungu dan merah hati, isinya adalah ucapan selamat gue diterima di LMU, dan itu bukan credits transfer tapi ngulang dari awal karena banyak credits yang gak cocok, dan Hollywood dream gue secara perlahan jadi kenyataan, dan Oktober 2012 gue bakal udah ada di LA dengan atmosfer metropolit nya, dan kayanya emang bukan nasib gue buat sekolah disana dengan alasan kesehatan dan mamike satu satunya di rumah, juga berat banget ninggalin keluarga di Dvoice IPB dan karena gue juga terpilih jadi tim buat lomba, juga buat ngewujudin mimpi FLN (Festival Luar Negeri) choir gue, gue batal sekolah sama paman sam.

Bulan Oktober yang seharusnya gue udah di hingar bingar Hollywood yang seluruh urusan bayar membayarnya sudah diselesaikan cuman tinggal duduk manis doang, ini malah nyasar di kota kecil di Jawa Tengah yang bernama Surakarta atau orang orang akrabnya denger Solo. Akhirnya gue ekstensi di Universitas Sebelas Maret yang entah mengapa disingkat jadi UNS jurusan Ilmu Komunikasi, gue pikir ini pilihan berat dan yang paling tepat, walaupun gue dibilang bodoh karena lebih milih UNS ketimbang LMU, gue tetep hepi karena gue masih bisa pulang seminggu sekali buat ketemu mamike yang udah mulai tua dan sendirian di rumah, dan terlebih gue udah kehipnotis Dvoice IPB, dengan begitu gue masih bisa wujudin mimpi bersama buat jadi something yang happening banget, inilah Hollywood dream gue yang kepengen bet sekolah jadi orang orang di balik layar.

A big one christmas tree at my aunty dea house, merry christmas for you guys who celebrate!

A big one christmas tree at my aunty dea house, merry christmas for you guys who celebrate!

All you need is faith
Rendy Pranatadiredja

KASIH IBU SEPANJANG HAYAT
Ini gambar yang di ambil pas gempa dan tsunami di jepang. Ketika tim SAR coba buat cari jasad korban di reruntuhan rumah, mereka nemuin sesosok jasad ibu yang dalam posisi melindungi sesuatu. Pas tim SAR mau relokasi jasad itu, mereka terkejut ternyata di pelukan jasad itu ada sosok anak kecil (balita) yang masih hidup berkat perlindungan dari almarhumah ibunya
Gak jauh dr jasad ibu itu, ditemuin hp yang di inbox nya ada tulisan
”kalau kamu berhasil bertahan, ingatlah kalau aku sangat mencintaimu”
Kasih ibu sepanjang hayat Cintai ibu kalian sampai ibu kalian tidak mampu lagi berjalan, tidak sanggung lagi makan, tidak bisa lagi buang kotoran sendiri dan tidak mampu lagi menemani hidup kalian

KASIH IBU SEPANJANG HAYAT

Ini gambar yang di ambil pas gempa dan tsunami di jepang. Ketika tim SAR coba buat cari jasad korban di reruntuhan rumah, mereka nemuin sesosok jasad ibu yang dalam posisi melindungi sesuatu. Pas tim SAR mau relokasi jasad itu, mereka terkejut ternyata di pelukan jasad itu ada sosok anak kecil (balita) yang masih hidup berkat perlindungan dari almarhumah ibunya

Gak jauh dr jasad ibu itu, ditemuin hp yang di inbox nya ada tulisan

”kalau kamu berhasil bertahan, ingatlah kalau aku sangat mencintaimu”

Kasih ibu sepanjang hayat Cintai ibu kalian sampai ibu kalian tidak mampu lagi berjalan, tidak sanggung lagi makan, tidak bisa lagi buang kotoran sendiri dan tidak mampu lagi menemani hidup kalian